Thursday, December 4, 2008

Jelangkung Pembawa Malapetaka

Diposkan oleh edda di 3:15 PM
Ini kejadian waktu gw masih duduk di bangku SMP kelas 3. Wktu itu lg gandrung2nya maenin prmaenan yg lg booming seantero sekolah d pelosok negeri ini (mnurut gw c begitu. mnurut lo?). Tak terkecuali skolah gw.

Jelangkung!
Yap! prmainan ini emg lg top bgt d skul gw wktu itu. Saking topnya, smpe2 seorang guru yg punya rumah dket skul gw, brhasil ngbuat kita2 terpelanting cuma krna kata2 pedasnya yg sungguh bkin cicak di dinding aja jatoh saking kagetnya (lg megang dada kli tu cicak. hahaha).

Begini ceritanya..
7 tahun yg lalu. Gw n tmen2 iseng nyoba permainan yg lg top itu. Nmanya jg Jelangkung (red: manggil roh halus). Permainan smacam itu sbenarnya gak berpotensi buat di jdiin prmainan iseng semata, krna bkal nimbulin resiko yg cukup mmbuat bulu kuduk brdiri saking merindingnya (bulu2 yg laen ikut brdiri ga y? Haha, jd ngaco deh!).

Di siang bolong pd saat jam kosong, d mulailah prmainan itu. Sbelumnya kita hrus nyiapin kertas n pulpen/pensil dulu. Krna di kertas tsb nantinya bkal kita tulis huruf abjad dari A sampe Z, angka 0 smpai 9 n d tulis pintu masuk n keluar buat si roh halus tsb.
Stelah smua prlengkapan slesai, kita2 ngumpul d satu meja. Kertas yg sudah di tulis tadi d pampang d tengah2 meja. 2 org dari kami bertugas buat megang pensil yg d tegakkan d atas kertas tadi.
Well, prmainan siap buat di mulai. Salah seorang dari kmi membacakan mantra (kya mbah dukun aje ye?). Begini mantranya:
"Jelangkung jelangsit, disini ada pesta. Pestanya pesta kecil2an. Datang tak d jemput. Pulang tak d antar".
Mantra ini harus d baca berulang kali, sampai si roh halus dtang.
Si pensil mulai mnunjukkan gerakan menuju pintu masuk. Lalu berputar pelan2 pertanda si makhluk halus tlah merasuki sang pensil.
Pertanyaan prtama yg trlontar dari mulut kmi adalah,"Siapa namamu?"
(klo d tnya siapa kamu, dy selalu jwb, "Setan"! Yaeyalah setan. Emg apaan lg? Haha~).
Si pensil menunjukkan gerakan ke arah A, berputar2 pada daerah tsb, kemudian ke arah L, brputar2 lg, lalu ke E dan trakhir ke X. Dapat di simpulkan bahwa namanya adalah "Alex". Dan dy adalah cowok. Umurnya baru 18 tahun. (kalo ga salah sih. Lupa gw. Pokoknya masih muda gitu).
Permainan semakin seru. Anak2 smakin ngaco ngebikin pertanyaan2 yg ngebuat si 'Alex' jd bingung (setan jg punya rasa n punya hati tau). Masa setan di tanyain sudah punya pacar ato belum? Pacaran ama siapa? Sundel bolong? Atau Kuntilanak?
Dan si Alex jg tambah ngaco. Setan qo bsa ngelawak? Baru kali ini ketemu setan unik di jagat raya ini. xD
Eh permainan ini cuma salah satu dari sekian permainan jelangkung yg pernah kami maenin. Tentang si Alex emang lebih sopan. Tapi tentang roh halus lainnya, ada yg malah ngamuk2, sampe2 tangan gw pegel karna megang pensil yg d rasuki roh tsb, muter2 kenceng saking marahnya.
Di antara sekian bnyaknya permainan tsb kami mainkan (yg bhkan hampir setiap hari, tanpa ketauan guru), ada satu kejadian yg bikin heboh 1 sekolahan.
Kejadiannya gini, waktu itu kami lagi2 iseng maen jelangkung. Tiba2 temen gw, Maya, kaki sebelah kanannya kepentok meja dy sendiri. Padahal, dia tadinya jalan biasa2 aja menuju bangku. Tapi kok kya orang kejatuhan besi gtu? Dia meringis kesakitan.
Keesokan harinya, Maya ga turun sekolah. Kami sih ga naruh perasaan curiga apa2. Karna menurut yg kami liat, kakinya ga kenapa2 saat kejadian itu sudah berlangsung. Dan tetap melanjutkan permainan itu seperti biasanya.
Keesokan harinya lagi, Maya gak trun skolah lagi. Kami mulai ngerasain ada yg janggal dari semua itu. Dan selidik demi selidik, waktu kami berkunjung ke rumah Maya, ternyata kaki temen kami itu telah membengkak sebesar bola sepak. Ya ampuun, gw aja mpe kaget bgt ngeliatnya. Katanya sih sakitnya ampun ga ketulungan. Gw jd heran, ada apa dg semua ini??
Kami mencoba menyelidiki lewat permainan Jelangkung. Bertanya ama roh halus yg udah bkin teman kami celaka (ini baru anggapan kami). Dan kami menemukan jawabannya. Ternyata, kaki Maya bengkak gara2 dy nyenggol temen si roh halus tadi (bener kan anggapan kami?). Katanya, temennya itu ga rela, dan dy marah besar. Dan itu artinya, kami harus minta maap! Akhirnya kmi mminta maap. Si roh halus mau memaapkan, tp dgn 1 syarat. Menyediakan Kopi manis n pahit lengkap dengan ketan yg di taruh di atas loyang bulat n hrus d letakkan di bwah meja Maya. Wah2, sungguh mengenaskan n mrepotkan. Tp apa boleh buat? Gada pilihan lain!
Gara2 insiden bengkaknya kaki Maya, prmainan jelangkung yg tadinya kami tutup2in, akhirnya nyampe juga k telinga guru-guru. Salah seorang guru kami, Ibu Asma, yg tau banget area n sejarah sekolah kami (karna rumahnya terletak di sebelah skolah), marah besar gara2 insiden tsb. Dy bilang kami terlalu percaya tahayul. Kami sama aja menyekutukan Allah. Kmi d anggap anak ingusan yg bisanya cari masalah, tp ga mikirin resiko apa yg bkal kmi tanggung. Yah beginilah akibatnya, kaki teman kami, Maya bengkak slama bberapa hari. Kami meminta ijin ama Ibu biar kmi di bolehkan memberi sesajen pd mkhluk halus tsb demi ksembuhan Maya n brjanji ga bkal memainkan prmainan setan itu lg.
Awalnya Ibu menolak, dia bilang itu perbuatan syirik. Tp kmi mmaksa, untuk 1 kali ini aja. Akhirnya Ibu bersedia mngijinkan kmi mlakukannya. Thx, madam.
Bberapa hari kemudian, kaki Maya berangsur2 pulih. Sejak saat itu, kami gak pernah lg mmainkan prmainan itu. Kami gak mau ada kejadian aneh lagi yg menimpa kami. Cukup Maya yg jd korban. Kami ga pengen ada korban lagi yg mgkn bsa saja kali ini menggegerkan 1 kota. ih, ogah!

0 komentar:

Post a Comment

di koment yah, tapi yang sopan :D

 

nonaedda Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei | web hosting